LINGKAR ADVOKASI MAHASISWA UNHAS

Beranda » 2013 » Maret

Monthly Archives: Maret 2013

PRESS RELEASE AMUK (ALIANSI MAHASISWA UNTUK KEADILAN)

Pasca pemutusan sanksi terhadap lima orang warga KMFS, dimana dua diantaranya masih dalam proses persidangan, kami organ dan person bersolidaritas dalam Aliansi Mahasiswa Untuk Keadilan (AMUK) akan menggambarkan kronologis kejadian setiap person yang bersangkutan dengan tuntutan “CABUT SEGALA BENTUK PUTUSAN DAN KEPUTUSAN SANKSI TERHADAP KELIMA KAWAN KAMI”.

 

KRONOLOGIS KEJADIAN

Andre Pranata Duraw

Selasa, 26 Februari 2013, Pukul 10:00, Andre tiba di Fakultas Sastra untuk mengikuti kuliah yang bertempat di FIB lt 3.

Sekitar 10.30, Andre meninggalkan kelas lebih awal karena dosen tidak masuk

Pukul 10.30 – 12.10, Andre berada di kantin kolong sastra

12:10, Andre menuju ke Sekretariat kepanitiaan mahasiswa baru yang bertempat di Ex-Foresight untuk melihat situasi dan kondisi panitia mahasiswa baru terkait isu yang beredar mengenai isu tawuran. Lalu untuk berjaga-jaga panitia kegiatan maba bermaksud mengamankan inventaris-inventaris berharga. Saudara Andre mendapat bagian mengantarkan printer ke Ramsis.

12:40, Andre kembali sedari membawa printer. Andre bermaksud kembali ke Fakultas Sastra untuk memasuki kuliah pukul 12:50 di FIB lt 3, melewati Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIPOL) karena dirasa lebih dekat. Pada saat inilah Andre melintas di tengah kerumunan tawuran dan masuk di dalam rekaman video.

Muhammad Arsyad Irawan dan Muhammad Juzmail

Malam terakhir kegiatan pengkaderan Mahasiswa Baru. Agenda saat itu tudang sipulung dihadiri oleh ketua – ketua lembaga, mahasiswa baru, mahasiswa lama dan pejabat birokras di Benteng Somba Opu 01 Desember 2012. Sebelum agenda tudang sipulung berlangsung, suasana memang sudah memanas dikarenakan WDIII yang kami anggap berlebihan dalam mengambil gambar kegiatan.

Pukul 22.30, saat forum tudang sipulung berlangsung, salah seorang senior berbicara tentang hubungan lembaga mahasiswa dengan birokrasi fakultas khususnya WD III beberapa tahun terakhir, dimana lembaga mahasiswa menjalin keharmonisan dengan birokrasi fakutas karena kinerjanya yang sesuai dengan kebutuhan lembaga mahasiswa pada saat itu tetapi keharmonisan itu pun mulai pudar seiring berjalannya waktu dan sampai saat ini tidak dirasakan lagi oleh lembaga mahasiswa di fakultas Sastra. Pernyataan tersebut mendapat tanggapan berupa pertanyaan dari seorang Mahasiswa Baru, “apa yang menyebabkan keharmonisan itu tidak lagi dirasakan saat ini?”. Pertanyaan tersebut dijawab oleh narasumber yang mengatakan bahwa penyebab semua itu adalah tidak lagi terdapat transparansi oleh Birokrasi Fakultas dan kebijakan yang dikeluarkan selalu mempersulit kerja-kerja lembaga Mahasiswa. Iya mengatakan, salah satunya adalah tidak adanya transparansi dana kemahasiswaan dan sulitnya mengurus rekomendasi kegiatan kemahasiswaan. Secara refleks Muhammad Juzmail yang saat itu bertindak sebagai koordianator lapangan meneriakkan kata “anjing” diikuti terikan-teriakan dari banyak warga KMFS yang lain. Kejadian tersebut direspon WD III dengan berkali-kali mengambil gambar Muhammad Juzmail dari belakang.

Sekitar pukul 23.20 malam saudara Muhammad Arsyad Irawan sebagai ketua Maperwa diberikan kesempatan memberikan pendapat dan arahan serta berbagi pengalaman kepada Calon Warga Baru Keluarga Mahasiswa Fakultas Sastra, yang juga sekaligus menjadi penutup agenda tersebut.

Saudara Arsyad  menyampaikan “Saya tidak sepakat disebut sebagai pejabat lembaga, saya lebih sepakat disebut sebagai fungsionaris lembaga atau pengurus lembaga daripada pejabat lembaga karena saya ke sini dengan modal sendiri. Beda dengan yang di belakang sana, yang datang mendampingi kita. Mereka adalah pejabat Negara, karena dalam menghadiri undangan acara seperti ini mereka ada SPPD-nya atau Surat Perintah Perjalanan Dinas, jadi kalau panitia kekurangan dana bisa meminta sedikit lacci-laccinya untuk menutupi kekurangan dana kegiatan”.

Dr. Ambo Takko dalam hal ini sebagai salah satu dosen pendamping yang ada pada saat kejadian menyampaikan kepada Arsyad nota protes dengan meberitahukan “kalau mau mengkritikik, sedikit perbaikilah caranya, jangan sampai kami dianggap kesini karena persoalan uang, kami kesini karena tugas Negara, juga kami tidak pernah berharap dari hal tersebut, kami diperintahkan oleh Dekan untuk menjadi tim pemantau kegiatan, jadi kami disini merasa bagian dari kalian, karena saya juga mantan mahasiswa, mantan aktivis, jadi saya harap Adinda jangan sembarang menuduh.”

Saudara Arsyad mengatakan kepada Dr. Ambo Takko “saya tidak bermaksud menyudutkan Bapak dan lainnya, tapi saya hanya menyampaiakan kepada adik-adik mahasiswa baru bahwa ada sistem seperti itu di kampus dan Negara kita, supaya mereka sedikit mengerti tentang masalah tersebut”, saudara Arsyad menyampaikan hal tersebut berulangkali, bahwa ia hanya menyampaikan apa yang ia ketahui tentang masalah tersebut dan menyampaikan kepada Dr. Ambo Takko bahwa ia tidak  bermaksud menyinggung. Saudara Arsyad menyampaikan permohonan maaf kepada Dr. Ambo Takko pada saat itu juga. Setelah itu mereka mengakhiri pembicaraan tersebut dan kembali ke posisi masing – masing.

Apa yang menjadi tuduhan (tertera di Surat Panggilan Komdis) antara lain:

  1. Andre Pranata Duraw

–          Dituduh sebagai provokator tawuran yang terjadi pada tanggal 26 Februari 2013.

  1. Muhammad Juzmail

–          Dituduh melakukan tindakan penghinaan terhadap Wakil Dekan III Fakultas Sastra (Prof. Dr. Noer Jihad Saleh, MA) dalam melaksanakan tugas memantau kegiatan mahasiswa di Benteng Somba Opu, pada tanggal 30 November sampai 01 Desember 2012.

  1. Muhammad Arsyad Irawan

–          Dituduh melakukan tindakan penghinaan terhadap pimpinan Fakultas dan dosen pembimbing yang sedang melaksanakan tugas memantau kegiatan mahasiswa di Benteng Somba Opu, pada tanggal 30 November sampai 01 Desember 2012.

Sanggahan atas tuduhan dan point-point yang dianggap penting untuk diperhatikan

  1. Andre Pranata Duraw

–          Surat panggilan KOMDIS pertama cacat secara administratif karena di dalamnya tidak dicantumkan poin-poin pelanggaran yang dilakukan

–          Tim KOMDIS Universitas tidak memperlihatkan Berita Acara Persidangan (BAP) kepada saudara Andre

–          Tidak ada bukti yang cukup kuat diberatkannya Andre sebagai provokator, walaupun kawan kami mungkin terlibat dalam bentrokan tersebut, namun dalam pernyataannya dalam sidang KOMDIS, kawan kami terlibat dalam pandangan yang positif, dengan meneriakkan kata “mundur”, dimana kami tidak melihat adanya unsur provokasi apapun dalam lontaran kata yang diakui kawan kami dalam rekaman yang menjadi bahan bukti KOMDIS Universitas

–          Asumsi tuduhan dengan berdasar kepada gerak bibir dan gestur tidak diperkuat oleh pakar yang ahli dalam kedua hal tersebut

  1. Muhammad Juzmail

–          Tindakan tersebut memang diakui oleh kawan kami (Muhammad Juzmail). Namun, tindakan yang dilakukan oleh kawan kami yang saat itu bertindak sebagai korlap bukan tidak berdasar. Lontaran tersebut dikeluarkan lantaran kinerja Birokrasi yang kami anggap memang tidak maksimal, mempersulit ruang kerja organisasi dan sering melakukan tindakan – tindakan yang tidak perlu dalam menjalankan fungsinya sebagai Wakil Dekan dibidang kemahasiswaan. Lontaran tersebut adalah akumulasi dari banyak kekecewaan yang dialami oleh kawan – kawan kami sebagai pengurus lembaga kemahasiswaan dan juga tidak adanya ruang dialog yang dibuka antara birokrasi kampus dan lembaga mahasiswa.

–          Persoalan ini kami anggap sangat personal dan peristiwa tersebut terjadi saat berlangsungnya agenda organisasi sehingga tidak perlu melibatkan pihak KOMDIS dan dapat diselesaikan melalui mekanisme lembaga seperti yang seharusnya dapat ditempuh.

–          Seperti halnya Andre, Juzmail juga tidak diperlihatkan Berita Acara Persidangan (BAP)

–          Dalam proses persidangan, yang sempat direkam kawan Juzmail. Kami tidak melihat prosedural yang wajar terjadi, kami menilai kawan kami di intimidasi personal oleh pihak KOMDIS dan dosen yang terlibat dan hadir dalam sidang tersebut.

–          Aturan Universitas yang menjadi landasan dijatuhkannya sanksi skorsing dua semester terhadap kawan kami tidak memiliki dasar hukum yang kuat dalam kacamata aturan Universitas. Aturan yang diperlihatkan oleh Ketua KOMDIS saat aksi perdana kami merupakan aturan tahun 2013, sedangkan peristiwa tersebut terjadi pada tahun 2012.

–          Tidak ada Konsistensi dari peserta sidang yang hadir

  1. Muhammad Arsyad Irawan

–          Dalam kasus Muhammad Arsyad Irawan, kawan kami hanya melontarkan fakta – fakta bukan kebohongan.

–          Kami tidak melihat adanya unsur – unsur menghina sebagaimana dituduhkan dalam SK sanksi skorsing selama satu semester yang ditujukan kepadanya.

–          Dari awal diundangnya Arsyad oleh pihak komdis, hingga dijatuhkannya keputusan skorsing terjadi banyak kecacatan prosedural seperti yang dialami oleh kedua kawan kami sebelumnya, juga ketidakjelasan penjatuhan sanksi serta tuduhan yang sangat tidak berdasar.

–          Tidak ada konsistensi dari peserta sidang yang hadir

–          Syarat utama dari elemen-elemen KOMDIS yang seharusnya hadir dalam sidang tidak terpenuhi

Melihat begitu mudahnya pihak Universitas maupun Fakultas menjatuhkan sanksi kepada kawan kami dimana proses penjatuhan sanksi tersebut melalui proses prosedural dan administrasi (pemanggilan, persidangan, penjatuhan sanksi dan keputusan) yang cacat, juga agar menjadi bahan pembelajaran dan pertimbangan dalam penjatuhan sanksi kepada setiap insan akademisi kedepannya maka kami dari AMUK (Aliansi Mahasiswa Untuk Keadilan), setelah mempelajari dan memahami posisi – posisi kasus yang disebutkan diatas, kami menuntut :

  1. Dicabutnya putusan ataupun keputusan sanksi skorsing yang sama sekali tidak berdasar kuat yang telah dijatuhkan kepada kawan kami.
  2. Mengeluarkan surat pembatalan penjatuhan sanksi,  baik dalam bentuk Surat Keputusan ataupun Rekomendasi,
  3. Memberikan jaminan terhadap mahasiswa yang bersangkutan agar tidak mendapatkan ancaman dari pihak Jurusan maupun Fakultas berupa intimidasi atau ancaman akademik pasca pemutusan pembatalan sanksi tersebut.
Iklan

Aliansi Mahasiswa Untuk Keadilan; Aksi Pendudukan Dekanat Hari Ke-3

DSC_0220 Matahari kembali menyinari pelataran fakultas Sastra pagi ini, Rabu (27/3). Kerumunan mahasiswa fakultas Sastra masih terlihat memadati pelataran dekanat dalam aksi pendudukan dekanat. Tuntutan pencabutan segala bentuk sanksi terhadap kelima Keluarga Mahasiswa Fakultas Sastra (KMFS-UH) masih belum menunjukan tanda akan terpenuhi. Seperti pernyataan sikapnya,  solidaritas yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Untuk Keadilan (AMUK) bahwa “Kami Tidak Akan Mundur Sampai Tuntutan Kami Terpenuhi”, maka sampai pada hari ke-tiga pendudukan dekanat barisan mahasiswa ini masih terus bertahan di pelataran dekanat Fakultas Sastra.

Suasana terlihat lengang di pagi itu, namun beberapa petugas keamanan kampus masih terlihat berjaga-jaga di sekitar titik aksi. Massa aksi yang bertahan di dekanat fakultas Sastra tetap terus menyerukan ajakan-ajakan bersolidaritas melalui orasi-orasi ataupun pendekatan-pendekatan persuasif  kepada seluruh KMFS-UH. Sampai mendekati tengah hari, dukungan-dukungan mulai terlihat berdatangan ke lokasi aksi. Mulai dari suplai logistic dari mace-mace kolong, dukungan berupa donasi sukarela dari warga KMFS, dan beberapa massa perwakilan dari fakultas sospol, ekonomi, kehutanan, kelautan, mipa, hukum, juga ikut bergabung kedalam massa aksi.

DSC_6713Ditengah terik matahari yang sangat menyengat, beberapa kawan mencoba memaksimalkan penggalangan massa dengan menggelar aksi teatrikal dan pembacaan puisi di sekitar pelataran sastra. Aksi tersebut cukup menarik perhatian, pada saat aksi berlangsung, keluarga mahasiswa terihat memenuhi lokasi di sekitar titik aksi. Setelah itu, untuk menjaga antusiasme mahasiswa yang berada di sekitar lokasi itu, kawan-kawan melanjutkan dengan membacakan puisi-puisi, dan menyanyikan lagu-lagu perjuangan untuk mengajak orang-orang bergabung ke dalam aksi solidaritas ini. Usaha tersebut cukup menunjukan hasil yang signifikan karena massa yang bergabung ke dalam lokasi aksi terlihat bertambah.

Sekitar pukul 14:00, ketua Unit Pengawasan Internal (UPI) datang untuk mencari tahu perkembangan situasi. Tak berapa lama setelahnya, salah sekorang pegawai fakultas datang membawakan Surat Keputusan sanksi salah satu kawan yang telah menjalani persidangan,  yaitu kawan Acha, ketua maperwa FS-UH dan memintanya untuk menandatangani SK Sanksi. Sebagai keterangan tambahan, SK ini terbit tanpa memenuhi kelengkapan prosedural Komdis, seperti mekanisme sidang dan kelengkapan administratif sidang. DSC_6709

Kemudian salah seorang anggota komdis yang diutus oleh pimpinan fakultas untuk menyampaikan tawaran negosiasi yang diberikan oleh pihak dekanat. Pendiskusian cukup alot namun belum menghasilkan keputusan. Sementara massa aksi masih tetap mempertahankan barisannya di depan pintu dekanat dan sampai akhir jam kerja di sore hari petugas keamanan masih tetap bertahan dengan jumlah yang cukup banyak di sekitar area fakultas Sastra.

Kami tidak akan membiarkan keadilan direnggut di rumah kami sendiri. Kami akan terus bertahan sampai Tuntutan kami dipenuhi.

Mari bersolidaritas.

Salam Perjuangan !!! Salam Keadilan !!!

AMUK Tuntut Stop Kekerasan Akademik

Senin 25 maret 2013, aliansi mahasiswa untuk keadilan atau AMUK fakultas sastra universitas hasanuddin menggelar aksi menuntut pencabutan sanksi tiga rekannya didepan kantor fakultas sastra universitas hasanuddin. Aksi tuntutan ini diikuti oleh beberapa mahasiswa dari berbagai jurusan yang berada di fakultas sastra sebagai bentuk rasa solidaritas sesama warga Keluarga Mahasiswa Fakultas Sastra. Aksi tersebut dimulai pada pukul 10:00 pagi dan masih berlanjut sampai pada tuntutan mereka dipenuhi.

Image

aksi menuntut pencabutan putusan sanksi di Dekanat Fakultas Sastra

Image

tetap bertahan menduduki dekanat.

Mereka yang tergabung dalam AMUK mengatakan bahwa tuduhan pelanggaran yang dijatuhkan kepada ketiga rekannya adalah tidak sesuai dengan yang mana diatur dalam peraturan KKMDK, serta dalam proses pemeriksaan ketiga rekannya juga mengalami banyak intervensi. Dalam tuntutannya mereka berharap ketua komisi disiplin fakultas sastra segera mencabut putusan sanksi yang akan dijatuhkan kepada ketiga rekan mereka, meminta kejelasan sikap Dekan fakultas sastra yang seolah-olah lepas tanggung jawab terhadap masalah mahasiswanya dan menghentikan segala bentuk intimidasi diruang-ruang kelas, intervensi akademik dan ancaman skorsing dan DO. Selain itu mereka juga menuntut diturunkannya Pembantu Dekan 1 dan Pembantu Dekan 3 yang selama ini tidak pernah koperatif dengan mahasiswa. Mari bersolidaritas mendukung hak-hak kita yang terampas!!!.

Image

duduk didepan dekanat sambil berbincang-bincang, berpuisi, dan bernyanyi..

( tulisan ini disadur dari perisai.org )

UU Pendidikan Tinggi dalam Jerat Kapitalisme

Ahmad Rizky Mardhatillah Umar, Mantan Kepala Departemen Kajian Strategis BEM KM UGM, Pegiat Kelompok Diskusi ‘Multitude’

(Tulisan ini dikutip dari situs Indoprogrees.com)

Since Margaret Thatcher, the role of academia has been to service the status quo,
not challenge it in the name of justice, tradition, imagination, human welfare,
the free play of the mind or alternative visions of the future.

Terry Eagleton

 

PADA tanggal 13 Juli 2012, pemerintah mengesahkan sebuah UU yang mengatur pengelolaan pendidikan tinggi di Indonesia: UU Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi (selanjutnya disebut UU Dikti). UU yang telah dibahas sejak 2010 (setelah UU Nomor 9 Tahun 2009 tentang  Badan Hukum –selanjutnya disebut UU BHP—Pendidikan dibatalkan) ini akhirnya disahkan, walau menghadapi berbagai penolakan publik, terutama dari civitas perguruan tinggi.

Pemerintah mengklaim bahwa UU Pendidikan Tinggi dibuat untuk ‘memulihkan kondisi perguruan tinggi, terutama perguruan tinggi yang telah memiliki otonomi.’ Dalam naskah akademik Rancangan UU tersebut, pemerintah menyatakan bahwa untuk meningkatkan daya saing dalam interaksi global, perlu adanya perguruan tinggi yang sehat, bermutu, otonom, dan maju. Untuk itulah, UU Pendidikan Tinggi diperlukan agar pendidikan tinggi dapat memenuhi keinginan pemerintah sebagai ‘sumber inovasi dan solusi bagi pertumbuhan dan pengembangan bangsa.’

Artikel ini mencoba untuk memberikan rasionalisasi mengapa mahasiswa harus bergerak untuk melakukan perlawanan dari isu pendidikan tinggi. Berkaca pada gerakan mahasiswa di Montreal, Santiago, hingga London beberapa tahun terakhir, sudah saatnya perlawanan mahasiswa lebih dipertajam pada isu pendidikan yang akan mencetak lulusan calon ‘pekerja’ di era kapitalisme global ini.

Reformasi pendidikan tinggi

Jerat kapitalisme pendidikan ditampilkan melalui sebuah wacana yang cukup ‘menyilaukan’ bagi birokrat pendidikan di Indonesia: Reformasi Pendidikan Tinggi. Berbagai kampus dan birokrat pendidikan seakan berlomba mengadopsi wacana ini dalam pengelolaan perguruan tinggi di kampus masing-masing.

Reformasi Pendidikan Tinggi (Higher Education Reform) menjadi isu yang sangat krusial di Indonesia pasca-1998. Jika ditarik pada level global, isu ini juga menjadi isu yang berkembang di negara-negara Asia Timur dan Asia Tenggara lainnya (Mok, 2010), serta Afrika (Mamdani, 2007). Wacana yang ditawarkan oleh Bank Dunia dan WTO ini menjadi rujukan banyak negara untuk melakukan perubahan-perubahan aturan tentang pendidikan tinggi di negara mereka, yang pada intinya melakukan pelepasan tanggung jawab negara terhadap pendidikan dan menyerahkannya pada mekanisme pasar.

Perubahan peran negara atas dalih ‘reformasi pendidikan tinggi’ yang menjadi agenda pemerintah pasca-reformasi ini, sebenarnya telah dikampanyekan oleh Bank Dunia dan WTO sejak tahun 1994. Jika menelaah UU Pendidikan Tinggi secara seksama, kooptasi kepentingan lembaga keuangan internasional tersebut berlangsung secara diskursif, dengan memainkan pasal-pasal yang berada di dalamnya, serta memberikan proyek-proyek kepada pemerintah untuk menginjeksikan logika pasar bebas dalam pengelolaan pendidikan tinggi di Indonesia.

Reformasi pendidikan tinggi di Indonesia dimulai dari adanya proses pemberian otonomi pada tujuh institusi pendidikan tinggi negeri di Indoesia. Proses otonomi tersebut sudah dimulai sejak munculnya Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 1999, tentang Penetapan Perguruan Tinggi Negeri sebagai Badan Hukum (PP No.61/1999). Konsep Badan Hukum Milik Negara (BHMN) yang dilandasi oleh PP No. 61/1999 ini memberikan otonomi bagi Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang berubah menjadi BHMN (Nalle, 2011: 565). Beberapa perguruan tinggi yang memperoleh status otonomi tersebut antara lain UI, UGM, IPB, ITB, USU, UPI,  dan Unair.,

Dari PP 61/1999 tersebut, lahirlah serangkaian Peraturan Pemerintah yang menjadi dasar hukum (Statuta) dari PP BHMN tersebut pada tahun 2000. Pada tahun 2003, menyusul disahkan UU nomor 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional. Pada pasal 53 ayat 1 UU tersebut, diperkenalkanlah terminologi ‘Badan Hukum Pendidikan’ (Nalle, 2011: 565-566). Terminologi ini kemudian diacu pada UU berikutnya tentang badan hukum pendidikan.

UU Sisdiknas yang lahir dalam perdebatan panjang tersebut kemudian disusul oleh lahirnya UU Baru yang melegalkan otonomi tersebut, yaitu UU Nomor 9 tahun 2009 tentang Badan Hukum Pendidikan (BHP). UU yang sudah dibahas sejak 2006 tersebut memicu kontroversi terutama dari kalangan mahasiswa dan masyarakat sipil.

Namun, pada tahun 2010, pemerintah mengajukan satu UU baru yang menggantikan UU BHP tersebut: rancangan UU Pendidikan Tinggi. UU tersebut mengatur beberapa hal yang telah dibatalkan dari UU sebelumnya. Kendati direspons dengan berbagai penolakan, UU ini terus saja bergulir dan mencapai klimaksnya ketika disahkan DPR pada tanggal 13 Juli 2012. Upaya pencabutan segera dinyatakan oleh beberapa BEM dan masyarakat sipil yang beraliansi dalam Komite Nasional Pendidikan.

Mengapa menolak UU Pendidikan Tinggi?

Namun demikian, animo gerakan mahasiswa untuk bergerak dan merespons persoalan ini cukup minim. Isu-isu seperti Century atau Penggulingan rezim masih lebih marak terjadi. Bukannya menganggap isu itu tidak penting, tetapi masa depan pendidikan juga penting untuk disikapi, direspons, dan diselamatkan nasibnya. Ada beberapa argumentasi yang saya ajukan untuk menjadi dasar, menolak UU ini.

Alasan Pertama: Penetrasi Kapitalisme Global. Semangat dan substansi UU Pendidikan Tinggi masih tidak bisa lepas dari kooptasi kepentingan lembaga keuangan internasional. Ada dua wacana (discourse) besar yang cukup hegemonik dalam pembangunan pendidikan tinggi di negara-negara dunia ketiga, yaitu ‘globalisasi pendidikan tinggi’ yang dikampanyekan oleh WTO dan ‘reformasi Pendidikan Tinggi’ yang dikampanyekan oleh Bank Dunia. Dalam ‘perjanjian GATS ditandatangani pada tahun 1994, ada 12 sektor jasa yang sepakat untuk diliberalisasi, salah satunya sektor pendidikan tinggi. GATS dan kebijakan-kebijakan WTO tersebut didesain untuk  ‘membuka pintu kerjasama internasional perguruan tinggi sehingga membuka keran investasi’ (Hawkins, 2010: 40).

Sementara itu, Bank Dunia melakukan  penetrasi agenda ‘higher education reform’ sejak dokumen policy framework-nya yang berjudul ‘Higher Education: Lessons of Experience’ dan diterbitkan pada tahun 1994. Agenda ‘reformasi’ tersebut dapat disarikan ke dalam 4 hal: Pertama, mendorong diferensiasi Institusi PT; kedua, mendorong diferensiasi pendanaan dari publik; ketiga, mendefinisi ulang peran pemerintah; dan keempat, fokus pada kualitas, performativitas, dan persamaan (World Bank, 1994).

Pada laporannya yang terbaru di Asia (‘Putting Higher Education to Work’), Bank Dunia (2012: 94-95) merekomendasikan pembiayaan yang efisien dan punya prioritas agar alokasi sumber daya yang digunakan untuk membiayai pendidikan tinggi dapat mengatasi market failure (2012: 101). Di sektor manajerial, Bank Dunia merekomendasikan otonomi seiring pembiayaan yang efisien (2012: 127). Sementara di level pekerjaan, Bank Dunia sangat merekomendasikan pengelolaan perguruan tinggi yang punya link and match dengan sektor privat (2012: 147).

Di UU pendidikan Tinggi, kooptasi wacana pembangunan dari dua lembaga ini terlihat dalam beberapa pasal: Pasal 48 (Kerjasama penelitian dengan industri dan dunia usaha), pasal 65 (wewenang PTN Badan Hukum untuk mendirikan badan usaha dan mengembangkan dana abadi), pasal 85 (pembiayaan pendidikan tinggi oleh mahasiswa), pasal 86 (insentif kepada dunia usaha untuk membiayai pendidikan tinggi), pasal 87 (hak mengelola kekayaan negara), pasal 88 (standar satuan biaya operasional pendidikan), pasal 89 (pendanaan PTN Badan Hukum), dan yang paling mencolok, pasal 90 (penyelenggaraan pendidikan tinggi oleh PT negara lain).

Kooptasi wacana pembangunan tersebut bersifat diskursif. Jika mempelajari Naskah Akademik perumusan UU PT ini, pemerintah menyatakan bahwa ‘untuk meningkatkan daya saing dalam interaksi global, perlu adanya perguruan tinggi yang sehat, bermutu, otonom, dan maju.’ Rumusan naskah akademik ini jelas menyiratkan discourse globalisasi yang ditawarkan WTO dan Bank Dunia. Kata kunci ‘daya saing’ (dalam key framework Bank Dunia: competitiveness) mengantarkan UU PT pada discourse tentang reformasi pendidikan tinggi yang liberal, pro-pasar, serta lepas dari campur tangan negara.

Alasan Kedua: Persoalan ‘Badan Hukum.’UU Pendidikan Tinggi ini masih memilah perguruan tinggi dalam ‘Badan Hukum’ dan Menyajikan Otonomi. Pasal 65 telah menyatakan hal tersebut dengan gamblang. Konsekuensi dari Pasal 65 ini adalah memberikan hak istimewa pada PTN Badan Hukum, di antaranya hak mengelola dana, mengangkat dosen sendiri, atau mendirikan badan usaha dan mengelola dana abadi (pasal 65).

Dalam amar putusan nomor 11-14-21-126-136/PUU tentang pembatalan UU BHP, terlihat jelas bahwa konsep ‘Badan Hukum’ yang ditafsirkan oleh Mahkamah Konstitusi dimaksud bukanlah nama atau bentuk hukum tertentu, melainkan fungsi penyelenggaraan pendidikan. Jika yang dimaksud adalah ‘Badan Hukum’ secara kelembagaan, konsekuensnya masih akan sangat memungkinkan PTN melakukan praktik komersialisasi dan liberalisasi, di antaranya melalui pendirian badan usaha ataupun kerjasama industri. Hal lain yang bermasalah -dan ini dialami oleh kawan-kawan pekerja di Universitas Indonesia- yaitu praktik outsourcing dan ketidakjelasan status pegawai.

Poin berikutnya adalah soal otonomi. Dalam naskah akademik perumusan UU PT, pemerintah menyebutkan, ‘Otonomi Perguruan tinggi menjadi salah satu prasyarat utama agar peran yang diharapkan dapat dijalankan dengan baik dan dapat menunjukkan akuntabilitas yang baik pula yang dapat diterima oleh masyarakat luas sesuai dengan perannya.’ Pada naskah akademik UU ini, terlihat jelas bahwa ruh (semangat) UU Pendidikan Tinggi pada dasarnya adalah otonomi.

Mahkamah Konstitusi dalam amar putusan pembatalan UU BHP menyatakan bahwa UUD 1945 tidak menghendaki adanya otonomi pengelolaan pendidikan. UUD 1945 tidak meilihat bahwa dalam mewujudkan pendidikan yang berdasarkan pancasila dan UUD 1945 tidak dibutuhkan sistem pengelolaan pendidikan secara otonom. Selain itu, Mahkamah Konstitusi melihat otonomi pendidikan hanya sebatas trial dan error belaka, tanpa adanya kajian empirik, yang dapat menyebabkan tujuan pendidikan nasional tidak tercapai.

Berdasarkan tafsiran MK ini, Otonomi jelas problematis. Di satu sisi, ia merupakan ‘injeksi’ dari kepentingan institusi keuangan internasional yang punya kepentingan untuk memasukkan logika pasar bebas dalam pengelolaan pendidikan tinggi. Di sisi lain, ia juga tidak berkaitan langsung dengan tujuan pendidikan nasional. Ini yang perlu dikritisi.

Alasan Ketiga: ‘Kaburnya’ Negara. Semangat UU PT masih mencerminkan pelepasan tanggung jawab negara dalam hal pembiayaan perguruan tinggi. Jika dicermati, pelepasan tanggung jawab negara yang muncul dalam substansi UU Pendidikan Tinggi tersebut berlangsung secara diskursif. UU ini memiliki dua kelemahan. Pemerintah mencoba memberikan tanggung jawab dengan memberikan redaksi kewenangan yang cukup banyak secara birokratis (misalnya, tanggung jawab dan sumber pembiayaan pendidikan tinggi ‘dapat’ dibiyai pemerintah melalui APBN dan APBD di BAB V).

Akan tetapi, di saat yang bersamaan pemerintah menyerahkan pendanaan kepada masyarakat. Pasal 86 memberikan peluang pembiayaan dari dunia usaha dan industri melalui fasilitasi dan insentif, pasal 88 mengatur standar satuan biaya operasional yang ditanggung oleh mahasiswa tanpa ada kejelasan  regulasi dan jaminan hak rakyat untuk mendapatkan pendidikan tinggi, serta pasal 89 yang menyatakan dengan jelas bahwa pendanaan PTN Badan Hukum adalah subsidi.

Beberapa pasal tersebut secara implisit menyatakan bahwa ‘pemerintah mengatur teknis pengelolaan pendidikan tinggi, tetapi menyerahkan dana pendidikan kepada mahasiswa, masyarakat, atau dunia usaha.’ Apa artinya? Pemerintah diberikan pembebanan untuk membiayai pendidikan tetapi dengan frase yang sangat longgar, yaitu ‘dapat memberikan dukungan dana…’ (pasal 83). Jika dicermati, kata ‘dapat’ ini ditafsirkan oleh Mahkamah Konstitusi (pada amar putusan pencabutan UU BHP) bukan sebagai kewajiban, melainkan sebagai pilihan, dan memberikan peluang-peluang pelepasan tanggung jawab pada prosesnya.

Konsekuensi dari pelepasan tanggung jawab negara ini adalah pembebanan tanggung jawab masyarakat dalam membiayai pendidikan. Dalam konteks pembebanan tanggung jawab kepada mahasiswa, UU Pendidikan Tinggi berpotensi menutup akses mereka yang tidak mampu untuk masuk ke perguruan tinggi. Padahal, akses terhadap pendidikan adalah amanah konstitusi (Pasal 31 UUD 1945). Selain berpotensi menutup akses, UU ini juga akan menjadikan biaya kuliah tidak terjangkau oleh masyarakat yang miskin dan bodoh, sehingga pendidikan tidak dapat membebaskan mereka dari kemiskinan sebagaimana diamanahkan pembukaan UUD 1945.

Diskursus pendidikan neoliberal

Dengan kata lain, UU Pendidikan Tinggi masih berada dalam dislokasi dan tarik-ulur konsepsi pembangunan internasional dalam pendidikan tinggi. Konsekuensi dari hal ini adalah menjadikan pendidikan tinggi sebagai entitas ‘privat’ yang bersaing untuk melahirkan tenaga kerja yang ujung-ujungnya dieksploitasi, alih-alih mencetak intelektual yang terlibat aktif dalam produksi pengetahuan dalam semua level profesi yang digeluti.

Poin utama dari penolakan UU Pendidikan Tinggi adalah keberatan bahwa pendidikan tinggi harus dibuat dengan semangat otonomi. Dalam tulisan (2006) dan pidato pengukuhan Guru Besar (2012), Heru Nugroho  menyatakan bahwa semangat otonomi yang lahir setelah masa reformasi pada kenyataannya justru melahirkan ‘banalitas intelektual,’ yaitu munculnya intelektual yang gemar mengerjakan proyek, tampil sebagai selebriti akademik, namun melupakan produksi pengetahuan di kampusnya.

Bentuk ‘otonomi’ atau ‘badan hukum’ dalam dunia pendidikan ini dikritik oleh beberapa pihak (Mamdani, 2007; Rey, 2011; Eagleton, 2010). Argumennya, bentuk ini mengimplikasikan adanya penarikan tanggung jawab negara pada pendanaan universitas, yang tidak hanya berimplikasi pada ‘komersialisasi tetapi juga berimplikasi pada munculnya praktik-praktik kekuasaan baru di universitas, yang seharusnya menjadi arena berpengetahuan ‘(Mamdani, 2007).

Praktik-praktik kekuasaan baru itu semakin mengarah pada peneguhan ‘kekuasaan pasar’ yang, menurut Hadiz dan Robison (2004), muncul kembali pasca-keruntuhan Orde Baru. Konsekuensi paling nampak dari peneguhan kekuasaan pasar adalah komersialisasi dan pencabutan sedikit-demi-sedikit subsidi atas pendidikan tinggi dengan dalih otonomi kampus.

Masalah pendidikan mahal ini perlu pula dilihat dalam kerangka proses dan cara berpengetahuan yang ada di kampus. Rey (2011), berargumen bahwa privatisasi pendidikan membuat kampus menjadi alat reproduksi dari ketimpangan sosial. Mengutip Eagleton (2010),  Rey menyatakan bahwa kampus dan civitas akademika di dalamnya justru ‘melayani status quo’ dan tidak memberikan alternatif keadilan, tradisi, atau kemanusiaan di dalamnya. Cara berpengetahuan seperti ini, yang menurut Eagleton (2010), lahir dari biaya kuliah yang mahal, berakibat pada hilangnya dimensi kemanusiaan (humanity) dari pendidikan sehingga berakibat pada ‘kematian’ dari nafas universitas itu sendiri.

Nafas yang sama juga diperlihatkan dalam studi Mamdani (2007), yang melihat reformasi pendidikan neoliberal yang dipromosikan Bank Dunia di Uganda, justru berakibat pada perubahan cara berpengetahuan, di mana pendidikan justru menjadi wahana komersialisasi, subversi institusi publik oleh kepentingan privat dan mengakibatkan proses pendidikan dilakukan di atas fondasi komersial, bukan pada knowledge sharing atau pengembangan pengetahuan. Dalam studinya di Universitas Makarere, Uganda, Mamdani melihat bahwa reformasi pendidikan gaya neoliberal yang dijkampanyekan Bank Dunia, memberi implikasi kepada cara-cara berpengetahuan di universitas tersebut. Sebagai contoh sederhana, ia melihat fenomena ‘the winners and the losers‘: Departemen dan Fakultas yang tidak memiliki kesempatan pasar yang kuat akan cenderung untuk mengajarkan hal-hal yang sifatnya practice-industrial ketimbang teoretik atau berbau pengetahuan.

Hal ini, menurut Mamdani, ditopang oleh kebijakan-kebijakan universitas pada bidang kurikulum yang sangat berorientasi pada permintaan pasar, mengakibatkan struktur kurikulum dengan mudah diubah menjadi lebih friendly dengan kepentingan pasar. Akibatnya, kebijakan menjadi sangat desentralistik. Hal ini secara otomatis mengubah cara universitas dalam memproduksi pengetahuan di berbagai bidang studi yang ada.

Belajar dari analisis ini, liberalisasi pendidikan tinggi bukan sekadar subversi kepentingan modal atas institusi pendidikan. Lebih dari itu, ia juga merupakan sebuah subversi atas praktik berpengetahuan yang dilakukan di areal produksi pengetahuan paling vital: kampus. Dengan ditariknya tanggung jawab negara atas pendidikan tinggi, kepentingan-kepentingan privat mulai masuk pada praktik-praktik berpengetahuan di kampus.

Sementara itu, di Indonesia, elit-elit birokrasi terlihat sangat menikmati kucuran donor dari Bank Dunia dan USAID (melalui beberapa program, seperti HPEQ, DUE LIKE, LSE3, SISWA, dll). Alih-alih menegaskan jati dirinya sebagai kampus kerakyatan dan kampus perjuangan melawan penjajahan (dalam segala bentuknya), banyak yang justru mengampanyekan wacana-wacana yang bertaut dengan kepentingan orang lain.

Bergerak dan Lawan!

Pada tahun 2012, ratusan ribu mahasiswa turun ke jalan untuk menolak UU yang mengatur kenaikan biaya kuliah di Montreal, Kanada. Penolakan yang dianggap sebagai gerakan sipil terbesar di Kanada itu, tidak hanya efektif menghentikan pengesahan UU, tetapi juga berhasil menjungkalkan rezim liberal yang berkuasa di Kanada selama beberapa periode terakhir.

Kita perlu bercermin dari gerakan di Montreal tersebut. Menyambut upaya Judicial Review yang digagas oleh beberapa rekan aktivis, perlu kita nyatakan kembali bahwa UU Pendidikan Tinggi tidak sesuai dengan amanah konstitusi untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan menjamin hak warga atas pendidikan. Maka, upaya hukum, politik, dan pengorganisasian untuk mencabut UU Pendidikan Tinggi adalah pilihan tindakan yang patut untuk dipertimbangkan.

Bergerak, lawan segala penindasan!***

 

Kepustakaan:

Abrahamsen, Rita. (2010). Disciplining Democracy: Good Governance and Discourses of Development in Africa. London: Zed Books.

Brodjonegoro, Satryo Soemantri. (2012). ‘Higher Education Reform in Indonesia’ in Sulistyowati Irianto dan Sidharta (eds). Otonomi Perguruan Tinggi: Suatu Keniscayaan. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

Carroll, Toby. (2010). Delusion of Development: The World Bank and The Post-Washington Consensus in Southeast Asia. New York: Palgrave McMillan.

Eagleton, Terry. (2010). ‘The Death of Universities.’ The Guardian, 17 December.

Foucault, Michael. (2009). The Birth of Biopolitics:Lectures at The College de France, 1978–79 (translated by Graham Burchell). New York: Palgrave-MacMillan.

Hadiz, Vedi R. (2010). Localising Power in Southeast Asia. Stanford: Stanford University Press.

Hadiz, Vedi R. and Richard Robison. (2004). Reorganising Power in Indonesia: The Politics of Oligarchy in an Age of Markets. London: RoutledgeCurzon.

Holmwood, John. (2011). ‘The Idea of Public University’ in John Holmwood (ed). Manifesto for The Public  University. London: Bloomsbury.

Mahkamah Konstitusi. (2010). Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 11-14-21-126 dan 136/PUU-VII/2009. Jakarta: Mahkamah Konstitusi.

Mamdani, Mahmood. (2007). Scholars in The Marketplace: Dilemmas of Higher Education Reform in Uganda. Cape Town: HRSC Press.

Nugroho, Heru. (2006). ‘Ekonomi Politik Pendidikan Tinggi’ dalam Vedi R. Hadiz dan Daniel Dhakidae. Ilmu Sosial dan Kekuasaan di Indonesia. Jakarta: Equinox.

Nugroho, Heru. (2012). ‘Negara, Universitas dan Banalitas Intelektual: Sebuah Refleksi Kritis Dari Dalam.’ Pidato Pengukuhan Guru Besar. Yogyakarta: FISIPOL UGM.

Rey, Dianne. (2011). ‘Universities and The Reproduction of Inequality’ in John Holmwood (ed). Manifesto for The Public  University. London: Bloomsbury.

The World Bank (1994). Higher Education: Lessons of Experience. Washington: IBRD/World Bank.

The World Bank. (2012). Putting Higher Education to Work: Skills and Research for Growth in East Asia. World Bank East Asia and Pacific Regional Report, 2012. 

Tim Perumus UU Pendidikan Tinggi. (2012). Naskah Akademik UU Pendidikan Tinggi.

Umar, Ahmad Rizky Mardhatillah. (2012). ‘RUU Pendidikan Tinggi: Bentuk Liberalisasi Pendidikan Gaya Baru?’ Diskusi Publik Pendidikan Nasional, BEM FMIPA Universitas Negeri Semarang, 13 April 2012.

UU Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi

UUD 1945.

%d blogger menyukai ini: